Lanjut ke konten

PENGARUH PERANG DUNIA 2

Perang Dunia Ii

1 year ago

Perang Dunia Ii – Presentation Transcript

  1. BAB II. Perang Dunia II 1939-1945 A. Latar Belakang Terjadinya Perang Dunia II B. Pihak-Pihak yang Berperan dalam Perang Dunia II C. Akibat Perang Dunia II D. Perang Dunia II di Asia-Pasifik Serta Pendudukan Militer Jepang di Indonesia E. Pengaruh Kebijakan Pemerintah Pendudukan Jepang di Indonesia F. Bentuk-Bentuk Perlawanan Rakyat dan Pergerakan Kebangsaan Indonesia Melalui MIAI, Gerakan Bawah Tanah, Perjuangan Bersenjata
  2. Usaha Perjuangan Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • A. Faktor-Faktor yang Menyebabkan Terjadinya Konflik Antara Indonesia dan dengan Belanda
    • B. Peran Dunia Internasional dalam Penyelesaian Konflik Indonesia-Belanda
    • C. Pengaruh Konflik Indonesia-Belanda terhadap Keberadaan Negara Kesatuan Republik Indonesia
    • D. Aktivitas Diplomasi Indonesia di Dunia Internasional untuk Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • E. Perjuangan Rakyat dan Pemerintah di Berbagai Daerah dalam Usaha Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • F. Kronologi Berbagai Peristiwa Penting Baik di Tingkat Pusat Maupun Daerah dalam Usaha Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • G. Faktor-Faktor yang Memaksa Belanda Keluar dari Indonesia
  3. Peristiwa-Peristiwa Politik dan Ekonomi Indonesia Pasca Pengakuan Kedaulatan
    • A. Proses Kembali ke Negara Kesatuan RI (NKRI)
    • B. Berbagai Peristiwa yang Berhubungan dengan Pemilihan Umum I Tahun 1955 di Tingkat Pusat dan Daerah
    • C. Dekrit Presiden Tanggal 5 Juli 1959 dan Pengaruh yang Ditimbulkannya
    • D. Dampak Persoalan Hubungan Pusat- Daerahterhadap Kehidupan Politik Nasional dan Daerah Sampai Awal Tahun 1960-an
  4. Latar Belakang Terjadinya Perang Dunia II
    • Setelah menyelesaikan bab ini, diharapkan kamu dapat:
    • 1. Menggambarkan secara kronologis Perang Dunia II.
    • 2. Mengidentifikasi Perang Dunia II di Asia Pasifik serta pendudukan militer Jepang di Indonesia.
    • 3. Menjelaskan pengaruh kebijakan pemerintah pendudukan Jepang terhadap kehidupan ekonomi, sosial, dan pergerakan kebangsaan Indonesia.
    • 4. Mendeskripsikan bentuk-bentuk perlawanan rakyat dan pergerakan kebangsaan Indonesia di berbagai
    • daerah pada masa pendudukan Jepang.
    • Latar Belakang Terjadinya Perang Dunia II
    • Latar belakang yang menjadi penyebab Perang Dunia II yang terjadipada tahun 1939-1945 pada umumnya tidak dapat dilepaskan dari peristiwa Perang Dunia I yang terjadi pada tahun 1914-1918.
    • Secara umum alasan langsung yang menyebabkan terjadinya Perang Dunia II 1939-1945 dipicu oleh dua faktor yaitu sebab umum dan sebab khusus.
    • 1, Sebab umum:
    • Kegagalan Liga Bangsa-Bangsa (LBB) dalam menciptakan perdamaian dunia.
    • b. Negara – negara maju saling berlomba memperkuat militer dan persenjataannya.
    • Adanya politik aliansi (mencari kawan persekutuan).
    • 1. Blok Fasis terdiri atas Jerman, Italia, dan Jepang
    • 2. Blok Sekutu terdiri atas:
    • a) Blok demokrasi yaitu Perancis, Inggris, Amerika Serikat, dan Belanda.
    • b) Blok komunis yaitu Rusia,Polandia, Hongaria, Bulgaria, Yugoslavia,
    • Rumania, dan Cekoslovakia.
    • d.. Adanya pertentangan-pertentangan akibat ekspansi
    • e. Adanya pertentangan faham demokrasi, fasisme dan komunisme.
    • f. Adanya politik balas dendam (“Revanche Idea”) Jerman terhadap Perancis,
    • karena Jerman merasa dihina dengan Perjanjian Versailles
  5. 2. Sebab Khusus Terjadinya Perang Dunia II Di Eropa, sebab khusus terjadinya Perang Dunia II adalah serbuan Jerman ke Kota Danzig, Polandia pada tanggal 1 September 1939. Polandia merupakan negara di bawah pengawasan Liga Bangsa-Bangsa. Hitler menuntut Danzig karena penduduknya adalah bangsa Jerman, tetapi Polandia menolak tuntutan itu. Pada tanggal 3 September 1939 negara-negara pendukung LBB terutama Inggris dan Perancis mengumumkan perang kepada Jerman, kemudian diikuti sekutu-sekutunya. Perang Dunia di Pasifik disebabkan oleh serbuan Jepang terhadap Pangkalan Armada Angkatan Laut Amerika di Pearl Harbour, Hawai (7 Desember 1941).
  6. B. Pihak-Pihak yang Berperang dalam Perang Dunia II
    • Jalannya Perang Dunia II terbagi dalam tiga medan yaitu medan Eropa, medan
    • Afrika Utara, dan medan Asia pasifik. Adapun pihak-pihak yang berperang di
    • beberapa medan peperangan dalam Perang Dunia II.
    • Medan Eropa
    • Pada tanggal 1 September 1939 Jerman menyerang Polandia. Inggris dan
    • Perancis mengumumkan perang kepada Jerman. Inilah sebagai awal meletusnya
    • Perang Dunia II.
    • Pada tanggal 9 April 1940 Jerman melakukan serangan ke utara yakni ke
    • Denmark dan Norwergia. Kedua negara ini dapat diduduki Jerman. Pada bulan Mei
    • 1940 Belanda dapat diduduki Jerman sehingga Ratu Wilhelmina mengungsi ke
    • Inggris. Pada tanggal 10 Juni 1940 Italia mengumumkan perang kepada Perancis
    • dan Inggris, dilanjutkan menyerbu Perancis. Pada bulan Juni 1940 pasukan Jerman
    • bergerak menuju Perancis dan dapat mendudukinya. Tentara Perancis di bawah
    • pimpinan Charles de Gaulle mengungsi ke Inggris.
    • Kekuatan dua negara fasis Jerman dan Italia semakin mantap. Angkatan Udara
    • Jerman menyerbu Inggris tetapi usahanya gagal kemudian beralih dengan
    • pengeboman-pengeboman dan serangan laut ke arah Angkatan Laut Inggris. Pada
    • tanggal 27 September 1940 Jerman, Italia, dan Jepang bersatu dalam Perjanjian Tiga
    • Negara.
    • Pada tanggal 22 Juni 1941 dengan bantuan Finlandia dan Rumania, Jerman
    • menyerbu Rusia. Padahal selama 18 bulan sebelumnya Hitler telah mengadakan
    • perjanjian dengan Uni Soviet tidak akan saling menyerang. Bagaimana menurut
    • pendapat anda tentang tindakan Hitler ini?
  7. 2. Medan Afrika Tentara Jerman menyerbu Balkan sampai di Kreta. Rumania dan Bulgaria memihak kepada Jerman. Inggris dapat memukul mundur tentara Italia dAfrika Utara. Serangan Sekutu terhadap Blok Sentral pada tanggal 2Oktober1942di Afrika Utara dipusatkan di El Alamien, Mesir. Tentara Jerman di bawah Jenderal Erwin Rommel menyerbu Afrika dan menghantam Inggris sampai di muka Alexandria. Serangan Jerman ke Afrika Utara dapat ditahan oleh Inggris di bawah pimpinan Montgomery dan Amerika Serikat di bawah Eisenhower pada tanggal 12 November 1942. Datangnya bantuan pasukan Amerika Serikat membuat pertahanan Jerman semakin rapuh. Sejak 19 November 1942 Jerman kalah melawan Rusia dalam pertempuran di Stalingrad. Kemudian Rusia menyerbu Polandia dan Balkan.
  8. 3. Medan Asia Pasifik
    • Perang di medan Asia Pasifik diawali dengan penyerbuan pangkalan Armada Angkatan Laut Amerika Serikat di Pearl Harbour, Hawai pada tanggal 7 Desember 1941 oleh Jepang. Perang Dunia II di medan Asia Pasifik sering disebut Perang Asia Timur Raya, karena Jepang selalu mempropagandakan bahwa peperangan yang
    • dilakukan bertujuan mewujudkan kemakmuran bersama di kawasan Asia Timur Raya.
  9. Dalam serangan Jepang pada tanggal 7 Desember 1941 menewaskan kurang lebih 2.330 tentara Amerika Serikat dan 100 orang sipil di samping menghancurkan peralatan perang Amerika Serikat. Jepang menyatakan perang terhadap Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya. Serbuan Jepang dilanjutkan ke negara-negara di Asia Tenggara dengan menduduki Muangthai, Birma (Myanmar), Malaysia, dan Hindia Belanda (nama Indonesia waktu itu). Untuk membalas serangan-serangan Jepang, Sekutu menyusun taktik serangan dari pulau satu ke pulau lain atau sistem katak loncat. Strategi ini dipimpin oleh Jendral Dauglas Mac Arthur dan Laksamana Chester Nimitz. Tentara Jepang di Laut Karang dan Midway (7 Mei 1942) dihancurkan oleh Sekutu. Inilah titik balik pertama. Dalam pertempuran-pertempuran berikutnya Amerika Serikat dapat merebut Filipina (22 Oktober1944), Iwo Jima (17 Maret 1945), Okinawa (21 Juni 1945). Kemudian Inggris di bawah Lord Louis Mauntbatten menyerbu Birma (Myanmar) dan menghancurkan tentara Jepang (30 April 1945). Dari Saipan dan Okinawa Angkatan Udara Amerika Serikat menyerang kota-kota Jepang, tetapi Jepang belum menyerah. Akhirnya pada tanggal 6 Agustus 1945 Hiroshima dijatuhi bom atom dilanjutkan tanggal 9 Agustus 1945 di Nagasasaki Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu tanggal 14 Agustus 1945.
  10. Perundingan setelah Perang Dunia II
    • Konferensi Postdam (2 Agustus 1945)
    • 1. Jerman dibagi dalam 4 daerah pendudukan yakni bagian timur oleh Rusia, bagian
    • barat oleh Amerika Serikat, Inggris, dan Perancis. Kota Berlin yang terletak di
    • tengah-tengah daerah pendudukan Rusia, dibagi 4 bagian yakni Berlin Barat
    • (Amerika Serikat, Inggris, Perancis) Berlin Timur (Rusia).
    • 2. Danzig dan daerah Jerman sebelah timur Sungai Oder dan Neisse diberikan
    • kepada Polandia.
    • 3. Angkatan Perang Jerman harus dikurangi jumlah tentara dan peralatan
    • militernya (demiliterisasi).
    • 4. Penjahat perang, yakni tokoh-tokoh NAZI harus dihukum di bawah pengawasan
    • internasional.
    • 5. Jerman harus membayar kerugian perang kepada Sekutu.
  11. b. Perjanjian San Fransisco (8 September 1951)
    • Perjanjian ini berisi:
    • 1. Kepulauan Jepang di bawah pengawasan Amerika Serikat.
    • 2. Kepulauan Kurile dan Sakhalin Selatan diberikan kepada Rusia. Sedangkan Mantsyuria dan Taiwan diberikan kepada Tiongkok.
    • 3. Tokoh-tokoh fasis diadili sebagai penjahat perang dan harus dihukum di bawah pengawasan internasional.
    • 4. Jepang harus membayar kerugian perang kepada Sekutu.
  12. C. Akibat Perang Dunia II
    • 1. Bidang Politik
    • 2. Bidang Ekonomi
    • 3. Bidang Sosial
    • 4. Bidang Kerohanian
  13. D. Perang Dunia II di Asia-Pasifik serta Pendudukan Militer Jepang di Indonesia
    • Perang Dunia II di medan Asia-Pasifik diawali oleh Jepang dengan membom secara tiba-tiba terhadap pangkalan terbesar Angkatan Laut Amerika Serikat Pearl Harbour di Pasifik tanggal 7 Desember 1941. Jepang dalam waktu singkat melakukan serbuan ke selatan yakni pada tanggal 8 Desember 1941 menyerbu lapangan terbang Clark Field dan lapangan Iba di Pulau Luzon Filipina. Pada tanggal 10 Desember 1941 Jepang menduduki Pulau Luzon dan Bataan di Filipina. Kemudian pada tanggal 16 Desember 1941 Jepang berhasil menduduki Birma (Myanmar) dan akhirnya pada tanggal 20 Desember 1991 Jepang menduduki Davao di Filipina.
  14. Untuk menghadapi serangan Jepang, tentara Sekutu membentuk komando ABDACOM (American, British Dutch Australian Command) yaitu gabungan dari pasukan Amerika, Inggris, Belanda, dan Australia yang bermarkas di Lembang (dekat Bandung). Pasukan ini mulai beroperasi tanggal 15 Januari 1942 di bawah panglima besar Sir Archibald Wavell (Inggris). Di samping itu juga membentuk Front ABCD (American, British, Cina, Dutch) yaitu gabungan pasukan Amerika, Inggris, Cina dan Belanda.
  15. Langkah-langkah selanjutnya Pada bulan Januari 1942 Jepang menduduki Malaysia, Sumatera, Jawa, dan Sulawesi. Malaysia pada waktu itu dikuasai Sekutu berhasil direbut Jepang. Pada tanggal 24 Januari 1942 Jepang menduduki Tarakan, Balikpapan, dan Kendari. Balikpapan merupakan sumber-sumber minyak maka diserang dengan hati-hati agar tetap utuh, tetapi dibumihanguskan oleh tentara Belanda. Tanggal 3 Februari 1942 Samarinda diduduki pasukan Jepang. Pada waktu itu Samarinda masih dikuasai tentara Hindia Belanda (KNIL). Dengan direbutnya lapangan terbang oleh Jepang, maka tanggal 10 Februari 1942 Banjarmasin dengan mudah dapat diduduki. Pada tanggal 4 Februari 1942 Ambon berhasil diduduki Jepang, kemudian dilanjutkan pada tanggal 14 Februari 1942 menguasai Palembang dan sekitarnya.
  16. Kedatangan Jepang di Jawa
    • Adapun serangan-serangan pasukan Jepang di Jawa diawali pada tanggal 1 Maret 1942, Jepang mendarat di Teluk Banten, Eretan Wetan (Jawa Barat) dan di Kragan (Jawa Tengah). Kemudian tanggal 5 Maret kota Batavia (Jakarta) jatuh ke tangan tentara Jepang dan dilanjutkan menduduki Buitenzorg (Bogor). Jepang menyerang di Pulau Jawa karena dipandang sebagai basis kekuatan politik dan militer Belanda Pasukan Belanda terkepung di Cilacap dan Bandung kemudian menyerah tanpa syarat kepada Jepang di Kalijati, Subang (Jawa Barat) pada tanggal 8 Maret 1942. Penyerahan ini ditandatangani oleh Panglima Tentara Hindia Belanda Letnan Jenderal Ter Poorten dan di pihak Jepang diwakili Jenderal Hitosyi Imamura.
  17. E. Pengaruh Kebijakan Pemerintah Pendudukan Jepang di Indonesia
    • Dengan penandatanganan ini maka Perang Dunia II membawa akibat bagi
    • bangsa Indonesia yaitu:
    • 1. Akibat positif, yaitu imperialisme Belanda di Indonesia berakhir,
    • 2. Akibat negatif, yaitu Indonesia dijajah Jepang.
    • Masa penjajahan Jepang di Indonesia walaupun tidak begitu lama akan tetapi
    • mengakibatkan penderitaan lahir maupun batin. Rakyat kekurangan pangan
    • dan sandang serta mengalami penderitaan rokhaniah (moral).
    • Kebijaksanaan Jepang terhadap rakyat Indonesia mempunyai dua prioritas yaitu:
    • 1. Menghapuskan pengaruh-pengaruh Barat di kalangan rakyat Indonesia.
    • 2. Menggerakkan rakyat Indonesia demi kemenangan Jepang dalam Perang Asia Timur Raya
  18. Usaha Propaganda Jepang
    • a. Mengumandangkan propaganda antara lain kedatangan Jepang bertujuan membebaskan bangsa Indonesia dari penjajah Belanda karena Jepang merupakan “Saudara Tua” bangsa Indonesia. Bangsa Indonesia oleh Jepang diajak bersamasama membentuk “Kemakmuran bersama di kawasan Asia Timur Raya (Dai Toa)”.
    • b. Menggunakan bahasa Indonesia di samping bahasa Jepang sebagai bahasa resmi.
    • c. Mengikutsertakan orang-orang Indonesia dalam organisasi-organisasi resmi pemerintah Jepang, misalnya dalam Gerakan 3A yang dipimpin oleh Mr. Syamsuddin. Gerakan ini mempropagandakan peranan Jepang sebagai :
    • 1. Cahaya Asia;
    • 2. Pelindung Asia; dan
    • 3. Pemimpin Asia. Di samping itu juga mengangkat tokoh-tokoh nasional sebagai pemimpin Pusat Tenaga Rakyat (PUTERA).
    • d. Menarik simpati umat Islam dengan mengizinkan organisasi Majelis Islam A’la Indonesia tetap berdiri.
    • e. Bendera Merah Putih boleh dikibarkan berdampingan dengan bendera Jepang Hinomaru. Begitu juga lagu Indonesia Raya boleh dinyanyikan di samping lagu kebangsaan Jepang Kimigayo.
    • f. Rakyat diwajibkan menyerahkan besi tua. Oleh Jepang besi tua ini dilebur dijadikan alat-alat perang.
    • g Semua harta peninggalan Belanda yang berupa perkebunan, pabrik maupun bank disita.
  19. E. 1. Sistem Pemerintahan
    • Dalam bidang politik pemerintahan, oleh Jepang dibentuk 8 bagian pada pemerintah pusat dan bertanggung jawab pengelolaan ekonomi pada Syu (karesidenan). Pemerintahan daerah diaktifkan kembali untuk memperkuat dukungan terhadap kebutuhan ekonomi perang. Pada masapendudukanJepang terjadilah perubahan di bidang politik pemerintahan yakni adanya perubahan yang mendasar dalam sistem hukum. Dengan diberlakukannya pemerintahan militer sementara waktu dan jabatan Gubernur Jenderal dihapuskan diganti oleh tentara Jepang di Jawa guna mencegah terjadinya kekacauan. Mulai tanggal 5 Agustus 1942 berakhirlah pemerintahan yang bersifat sementara dan berlakulah pemerintah pendudukan Jepang di Indonesia.
  20. E.2. Pengaruh Kebijakan Pemerintah Pendudukan Jepang
    • . a. Bidang Politik.
    • Pada masa pendudukan Jepang kegiatan politik dilarang keras dengan adanya larangan berkumpul dan berserikat. Semua oraganisasi Pergerakan Nasional yang didirikan rakyat dibubarkan kecuali terhadap golongan Islam Nasionalis maupun golonmgan pemuda. masih diberikan kelonggaran. Gerakan Tiga A. Nama gerakan ini dijabarkan dari semboyan Jepang pada waktu itu :”Nippon cahaya Asia, Nippon pelindung Asia, Nippon pemimpin Asia”. Gerakan Tiga A ini dipimpin oleh Mr. Samsuddin,
  21. b. Bidang Ekonomi Pada jaman pendudukan Jepang kehidupan ekonomi rakyat sangat menderita Langkah pertama yang dilakukan Jepang adalah merehabilitasi prasarana ekonomi seperti jembatan, alat-alat transportasi dan komunikasi. Selanjutnya Jepang menyita seluruh kekayaan musuh dan dijadikan hak milik Jepang, Kebijakan ekonomi pemerintah pendudukan Jepang diprioritaskan untuk kepentingan perang. Perkebunan kopi, teh dan tembakau yang dianggap sebagai barang kenikmatan dan kurang bermanfaat bagi kepentingan perang diganti dengan tanaman penghasil bahan makanan dana tanaman jarak untuk pelumas. Pola ekonomi perang yang dilancarakan oleh Tokyo dilaksanakan secara konsekuen dalam wilayah yang diduduki oleh angkatan perangnya. Setiap lingkungan daerah harus melaksanakan autarki (berdiri di atas kaki sendiri), yang disesuaikan dengan situasi perang. Jawa dibagi atas 17 lingkungan autarki, Sumatra atas 3 lingkungan dan daerah Minseifu (daerah yang diperintah Angkatan Laut Jepang) dibagi atas 3 lingkungan autarki.
  22. Beberapa tindakan Jepang dalam memeras sumber daya alam dengan caracara berikut ini.
    • 1) Petani wajib menyetorkan hasil panen berupa padi dan jagung untuk keperluan konsumsi militer Jepang. Hal ini mengakibatkan rakyat menderita kelaparan.
    • 2) Penebangan hutan secara besar besaran untuk keperluan industri alat-alat perang, misalnya kayu jati untuk membuat tangkai senjata. Pemusnahan hutan ini mengakibatkan banjir dan erosi yang sangat merugikan para petani.
    • 3) Perkebunan-perkebunan yang tidak ada kaitannya dengan keperluan perang
    • dimusnahkan, misalnya perkebunan tembakau di Sumatera. Selanjutnya petani
    • diwajibkan menanam pohon jarak karena biji jarak dijadikan minyak pelumas
    • mesin pesawat terbang. Akibatnya petani kehilangan lahan pertanian dan kehilangan waktu mengerjakan sawah. Sedangkan untuk perkebunanperkebunan kina, tebu, dan karet tidak dimusnahkan karena tanaman ini bermanfaat untuk kepentingan perang.
    • 4) Penyerahan ternak sapi, kerbau dan lain-lain bagi pemilik ternak. Kemudian
    • ternak dipotong secara besar-besaran untuk keperluan konsumsi tentara Jepang. Hal ini mengakibatkan hewan-hewan berkurang padahal diperlukan untuk pertanian, yakni untuk membajak.
  23. c. Bidang Militer Dengan cara membentuk organisasi militer seperti 1) Seinendan (Barisan Pemuda) 2) Keibodan (Barisan Pembantu Polisi) 3) Fujinkai (Barisan Wanita) 4) Heiho (Pembantu Prajurit Jepang) 5) Syuisyintai (Barisan Pelopor) 6) Jawa Hokokai (Perhimpunan Kebaktian Rakyat Jawa) 7) PETA (Pembela Tanah Air)
  24. d. Bidang Sosial Budaya
    • Pada jaman pendudukan Jepang media massa diawasi dengan ketat. Surat kabar,radio, maupun majalah terbit tanpa izin istimewa akan tetapi selalu diawasi oleh badan-badan sensor. Walaupun demikian surat kabar dan radio ikut berfungsi menyebarluaskan perkembangan bahasa Indonesia. Lenyapnya bahasa Belanda dari pergaulan sehari- hari memberikan peluang bagi perkembangan bahasa Indonesia. Larangan pemakaian bahasa Belanda di semua papan- papan iklan maupun papan nama dan diganti dengan bahasa Indonesia dan bahasa Jepang. Pertumbuhan bahasa Indonesia yang tak dapat dibendung mengakibatkan mau tak mau Jepang mengabulkan keinginan bangsa Indonesia untuk mengangkat bahasa melalui pelaksanaan Sumpah Pemuda tahun 1928.
  25. F. Bentuk-Bentuk Perlawanan Rakyat dan Pergerakan Kebangsaan Indonesia Melalui MIAI, Gerakan Bawah Tanah, Perjuangan Bersenjata
    • 1. Perjuangan Melalui Organisasi Bikinan Jepang.
    • 2. Perjuangan Melalui Organisasi Islam Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI).
    • 3. Perjuangan Melalui Gerakan Bawah Tanah.
    • 4. Perjuangan Melalui Perlawanan Bersenjata.
  26. 1. Perjuangan Melalui Organisasi Bikinan Jepang
    • a. Memanfaatkan Gerakan PUTERA (Pusat Tenaga Rakyat)
    • b. Memanfaatkan Barisan Pelopor (Syuisyintai)
    • c. Memanfaatkan Chuo Sangi In (Badan Penasihat Pusat)
  27. 2. Perjuangan Melalui Organisasi Islam Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI)
    • Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI) merupakan perkumpulan dari organisasi- organisasi Islam yang didirikan pada tanggal 21 September 1937 di Surabaya pada masa pemerintah Hindia Belanda. Pemrakarsa berdirinya organisasi ini adalah K.H. Mas Mansur, K.H. Wahab Hasbullah, Wondoamiseno, dan lain- lain. Pada masa
    • pendudukan Jepang di Indonesia organisasi ini tetap diperbolehkan berdiri. Hal ini merupakan pendekatan Jepang terhadap golongan nasionalis Islam agar umat Islam
    • tidak melakukan kegiatan-kegiatan politik. Setelah penyerbuannya pada tahun 1942, Jepang merasa membutuhkan hidupnya organisasi MIAI. Oleh karena itu Jepang masih memberi hak hidup terhadap MIAI dalam melakukan kegiatannya. Walaupun Jepang masih memberi hak hidup akan tetapi MIAI tidak dapat diharapkan bahkan dianggap sebagai kendala terhadap keinginan Jepang. Hal ini dikarenakan MIAI dibentuk atas inisiatif kaum muslimin dan perhatiannya banyak tertuju pada masalah politik dan akan menolak segala bentuk kolonisasi. Karena organisasi ini dianggap kurang memuaskan Jepang maka pada bulan Oktober 1943 dibubarkan oleh Jepang diganti organisasi baru yakni Majelis Syura Muslimin Indonesia (MASYUMI) yang disahkan oleh Gunseikan pada tanggal 22 November 1943.
  28. 3. Perjuangan Melalui Gerakan Bawah Tanah
    • a. Gerakan Kelompok Sutan Syahrir
    • b. Gerakan Kelompok Amir Syarifuddin
    • c. Golongan Persatuan Mahasiswa
    • d. Kelompok Sukarni
    • e. Kelompok Pemuda Menteng 31
    • f . Golongan Kaigun
    • Gerakan-gerakan di atas dalam mencapai tujuannya melakukan kegiatan-kegiatan
    • antara lain sebagai berikut.
    • 1) Menjalin komunikasi dan memelihara semangat nasionalisme.
    • 2) Menyiapkan kekuatan untuk menyambut kemerdekaan.
    • 3) Mempropagandakan kesiapan untuk merdeka.
    • 4) Memantau perkembangan Perang Pasifik.
  29. 4. Perjuangan Melalui Perlawanan Bersenjata
    • a. Perlawanan Bersenjata yang Dilakukan Rakyat
    • 1) Perlawanan Rakyat di Cot Pleing (10 November 1942)
    • 2) Perlawanan Rakyat di Pontianak (16 Oktober 1943)
    • 3) Perlawanan Rakyat di Sukamanah, Singaparna, Jawa
    • Barat (25 Februari 1944)
    • 4) Perlawanan Rakyat di Cidempet, Kecamatan Lohbener, Indramayu (30 Juli 1944)
    • 5) Perlawanan Rakyat di Irian Jaya
  30. 4. Perjuangan Melalui Perlawanan Bersenjata
    • b. Perlawanan Bersenjata yang Dilakukan PETA
    • 1) Perlawanan PETA di Blitar (29 Februari 1945)
    • 2) Perlawanan PETA di Meureudu, Aceh (November 1944)
    • 3) Perlawanan PETA di Gumilir, Cilacap (April 1945)
  31. Dengan membaca buku sumber, buatlah peta dan berilah tanda anak panah (->) arah serbuan Jepang ke daerah-daerah di indonesia serta tulislah tanggal pendudukannya!
  32. Jawablah dengan singkat pertanyaan-pertanyaan berikut ini! Kerjakan di kertas lain! 1. Sebutkan 3 sebab umum terjadinya Perang Dunia II! 2. Apa sebab khusus terjadinya Perang Dunia II! 3. Sebutkan masing-masing 3 negara yang tergabung dalam blok Sentral dan blok Sekutu dalam Perang Dunia II! 4. Jelaskan secara singkat kronologi Perang Dunia II di Asia PasifIk! 5. Mengapa kedatangan Jepang di Indonesia pada awalnya disambut gembira oleh rakyat! 6. Jelaskan pengaruh kebijakan pemerintah pendudukan di bidang ekonomi! 7. Berilah 3 contoh perlawanan bangsa Indonesia terhadap Jepang melalui organisasi yang dibentuk Jepang! 8. Mengapa organisasi MIAI diperbolehkan tetap berdiri pada masa pendudukan Jepang? 9. Berilah 3 contoh perlawanan bangsa Indonesia terhadap Jepang yang bergerak secara diamdiam (bawah tanah)! 10. Bagaimana taktik Jepang untuk menghadapi perlawanan PETA di Blitar? Jelaskan!
  33. Materi Tambahan Sejarah
    • Kedatangan Bangsa Jepang ke Indonesia ditanggapi oleh Bangsa Indonesia secara variatif, artinya ada kelompok yang merasa senang dengan kadatangan Jepang tentunya dengan alasan tersediri, tetapi ada juga sebagian Bangsa Indonesia yang merasa tidak suka denga kedatangan Bangsa Jepang tentunya dengan alasan tersenzxdiri juga. Perbedaan pandangan terhadap Jepang ini ternyata bertahan sampai menjelang proklamasi kemerdekaan. Hal ini disadari oleh Bangsa Jepang, sangat dimanfaatkan sekali. Diawali dengan proses propaganda Jepang dengan semboyan 3A, , langkah ini dilanjutkan lagi namun lebih bernuansakan politik yaitu dengan pembentukan Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia [BPUPKI] pada tanggal 29 April 1945 Dokuritsu Jumbi Choosakai yang pelantikannya dilakukan pada tanggal 28 Mei 1945 dan mulai bekerja pada tanggal 29 Mei 1945.
  34. Sidang-sidang BPUPKI
    • Untuk menunjukan kemurniaan pembentukan BPUPKI, maka kemudian BPUPKI mengadakan beberapa kali sidang. Pada tanggal 29 Mei 1945 Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia mulai mengadakan sidang pertamanya dan ini merupakan suatu tonggak yang sangat bersejarah, karena pada waktu itu Mr. Muhamad Yamin menyampaikan suatu pidatonya diantaranya menyampaikan lima azas Dasar Negara yang kemudian disebut dengan Pancasila :
    • 1. Peri Kebangsaan.
    • 2. Peri Kemanusian.
    • 3. Peri Ketuhanan.
    • 4. Peri Kerakyatan
    • 5. Kesejahteraan Rakyat.
  35. Tetapi dalam usulannya rancangan UUD beliau menyampaikannya dalam bentuk yang berbeda yaitu : 1. Ketuhanan Yang Maha Esa. 2. Kebangsaan Persatuan Indonesaia. 3. Rasa Kemanusiaan yang adil dan beradab. 4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. 5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
  36. Usulan Ir. Soekarno
    • Masih dalam sidang pertama, Ir Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945 menyampaikan pidatonya juga sama, perumusan azas-azas dasar negara yang sistematiknya sebagai berikut :
    • 1. Kebangsaan Indonesia.
    • 2. Internasionalisme atau Perikemanuasiaan.
    • 3. Mufakat atau Demokrasi.
    • 4. Kesejahteraan social.
    • 5. Ketuhanan yang berkebudayaan.
  37. Piagam Jakarta
    • Pada tanggal 22 Juni 1945 Panitia sembilan BPUPKI berhasil merumuskan Piagam Jakarta yang merupakan cikal bakal UUD 1945 yang didalamnya terdapat juga rumusan Pancasila sebagai berikut :
    • 1. Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.
    • 2. Kemanusiaan yang adil dan beradab.
    • 3. Persatuan Indonesia.
    • 4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan.
    • 5. Keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia.
  38. Beberapa konsep Pancasila
    • Menurut Mr. Mochamad Yamin.
    • Menurut Mr. Soepomo.
    • Menurut Ir. Soekarno.
    • Menurut Piagam Jakarta.
    • Menurut UUD 1945
  39. Menurut Mr. Mochamad Yamin
    • Peri Kebangsaan.
    • Peri Kemanusiaan.
    • Peri Ketuhanan.
    • Peri Kerakyatan.
    • Kesejahteraan Rakyat,
    • Disampaikan secara lisan pada tanggal 29 Mei 1945.
  40. Menurut Ir Soekarno
    • Kebangsaan Indonesia.
    • Internasionalisme atau perikemanusiaan.
    • Mufakat atau demokrasi.
    • Kesejahteraan Sosial.
    • Ketuhanan yang berkebudayaan.
    • Disampaikan pada tanggal 1 Juni 1945.
  41. Pancasila [menurut Piagam Jakarta]
    • Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.
    • Kemanusiaan yang adil dan beradab.
    • Persatuan Indonesia.
    • Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan.
    • Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Disampaikan pada sidang BPUPKI tanggal 22 Juni 1945.
  42. Pancasila [menurut UUD 1945]
    • Ketuhanan Yang Maha Esa.
    • Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab.
    • Persatuan Indonesia.
    • Kerakyatan Yang di Pimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawatan/Perwakilan.
    • Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.
    • Menurut hasil sidang PPKI tanggal 18 Agustus 1945.
  43. Pancasila [ menurut Konstitusi RIS]
    • Ketuhanan yang maha esa.
    • Peri Kemanusiaan.
    • Kebangsaan.
    • Kerakyatan.
    • Keadilan sosial.
    • Berlaku dari 29 Des 1949 s/d 17 Agustus 1950.
  44. Ditemukan juga rumusan yang lain mengenai Pancasila.
    • Ketuhanan yang maha esa.
    • Peri kemenusiaan
    • Kebangsaan.
    • Kedaulatan Rakyat.
    • 5. Keadilan Sosial.
  45. BAB II Usaha Mempertahankan Kemerdekaan
    • A Faktor-Faktor yang Menyebabkan Terjadinya Konflik Antara Indonesia dengan Belanda
    • B Peran Dunia Internasional dalam Penyelesaian Konflik Indonesia-Belanda
    • C Pengaruh Konflik Indonesia-Belanda terhadap Keberadaan Negara Kesatuan Republik Indonesi
    • D Aktivitas Diplomasi Indonesia di Dunia Internasional untuk Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • E Perjuangan Rakyat dan Pemerintah di Berbagai Daerah dalam Usaha Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • F Kronologi Berbagai Peristiwa Penting Baik di Tingkat Pusat Maupun Daerah dalam Usaha Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • G Faktor-Faktor yang Memaksa Belanda Keluar dari Indonesia
  46. A. Faktor-Faktor yang Menyebabkan Terjadinya Konflik Antara Indonesia dengan Belanda
    • 1. Kedatangan Tentara Sekutu Diboncengi oleh NICA
    • 2 Kedatangan Belanda (NICA) Berupaya untuk Menegakkan Kembali Kekuasaannya di Indonesia
  47. B. Peran Dunia Internasional dalam Penyelesaian Konflik Indonesia-Belanda
    • 1. Peranan Perserikatan Bangsa-Bangsa
    • 2. Peranan Konferensi Asia dan Resolusi Dewan Keamanan PBB
  48. C. Pengaruh Konflik Indonesia-Belanda terhadap Keberadaan Negara Kesatuan Republik Indonesi
    • 1. Keberadaan Negara Kesatuan Republik Indonesia, Pada Waktu Agresi Militer Belanda Pertama
    • 2. Keberadaan Negara Kesatuan Republik Indonesia Pada Waktu Agresi Militer Belanda Kedua
  49. D .Aktivitas Diplomasi Indonesia di Dunia Internasional untuk Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • Pertemuan Soekarno-Van Mook
    • Pertemuan Sjahrir-Van Mook
    • Perundingan Sjahrir – Van Mook
    • Perundingan di Hooge Veluwe
    • Perundingan Linggajati
    • Perundingan Renville
    • Persetujuan Roem-Royen
    • Konferensi Meja Bundar (KMB)
  50. E Perjuangan Rakyat dan Pemerintah di Berbagai Daerah dalam Usaha Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • 1. Pertempuran Surabaya
    • 2. Pertempuran Ambarawa
    • 3. Pertempuran Medan Area dan Sekitarnya
  51. F. Kronologi Berbagai Peristiwa Penting Baik di Tingkat Pusat Maupun Daerah dalam Usaha Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia
    • 1. Bandung Lautan Api
    • 2. Puputan Margarana
    • 3. Peristiwa Westerling di Makassar
    • 4. Serangan Umum 1 Maret 1949
  52. G Faktor-Faktor yang Memaksa Belanda Keluar dari Indonesia
    • a Faktor dari Dalam
    • b Faktor dari Luar
  53. A.1. Kedatangan Tentara Sekutuyang di boncengi NICA
    • Perjuangan kemerdekaan yang berhasil kita proklamasikan tentunya akan kita pertahankan sampai darah penghabisan, makanya setelah kita merdeka dan Sekutu datang dalam rangka menagih amanat yang diberikan oleh Sekutu kepada Jepang.
    • Langkah yang dilaksanakan oleh Sekutu adalah dengan membentuk Allied Forces Netherland East Indies (AFNEI) di bawah Letnan Jenderal Sir Philip Christison.
  54. Adapun tugas AFNEI di Indonesia adalah : 1. menerima penyerahan kekuasaan dari tangan Jepang; 2. membebaskan para tawanan perang dan interniran Sekutu; 3. melucuti dan mengumpulkan orang Jepang untuk kemudian dipulangkan; 4. menegakkan dan mempertahankan keadaan damai untuk kemudian diserahkan kepada pemerintah sipil; dan 5. menghimpun keterangan dan menuntut penjahat perang
  55. Pada mulanya kedatangan Sekutu disambut dengan senang hati oleh bangsa Indonesia. Hal ini karena mereka mengumandangkan perdamaian. Akan tetapi, setelah diketahui bahwa Sekutu secara diam-diam membawa orangorang Netherland Indies Civil Administration (NICA), yakni pegawai-pegawai sipil Belanda maka bangsa Indonesia curiga dan akhirnya menimbulkan permusuhan.
  56. A.2. Kedatangan Belanda (NICA) Berupaya untuk Menegakkan Kembali Kekuasaannya di Indonesia
    • NICA berusaha mempersenjatai kembali KNIL
    • (Koninklijk Nerderlands Indisch Leger, yaitu Tentara Kerajaan Belanda yang ditempatkan di Indonesia). Orang-orang NICA dan KNIL di Jakarta, Surabaya dan Bandung mengadakan provokasi sehingga memancing kerusuhan. Dengan demikian bangsa Indonesia mengetahui bahwa kedatangan Belanda yang membonceng AFNEI adalah untuk menegakkan kembali kekuasaannya di Indonesia. Oleh karena itu bangsa kita berjuang dengan cara-cara diplomasi maupun kekuatan senjata untuk melawan Belanda yang akan menjajah kembali. Konflik antara Indonesia dengan Belanda iniakhirnya melibatkan peran dunia intemasional untuk menyelesaikannya.
  57. B. 1. Peranan Perserikatan Bangsa-Bangsa
    • Masuknya kembali Belanda ke Indonesia dengan membonceng Sekutu ternyata berakibat konflik yang berkepanjangan antara Indonesia dengan Belanda. Untuk itu bangsa Indonesia berjuang dengan cara diplomasi maupun kekuatan senjata, Bagaimana reaksi dunia luar terhadap tindakan Belanda yang melakukan tindakan kekerasan terhadap Indonesia tersebut? Pada tanggal 31 Juli 1947 India dan Australia mengajukan masalah Indonesia- Belanda ini kepada Dewan Keamanan PBB. Dalam Sidang Dewan Keamanan pada tanggal 1 Agustus 1947 dikeluarkan resolusi yang mengajak kedua belah pihak untuk menghentikan tembak menembak, menyelesaikan pertikaian melalui perwasitan (arbitrase) atau dengan cara damai yang lain.
  58. Komisi Tiga Negara
    • Pada tanggal 25 Agustus 1947 Dewan Keamanan PBB menerima usul Amerika Serikat tentang pembentukan Komisi Jasa-Jasa Baik (Committee of Good Offices) untuk membantu menyelesaikan pertikaian Indonesia-Belanda. Komisi inilah yang kemudian dikenal dengan Komisi Tiga Negara (KTN), yang terdiri atas :
    • a. Australia (diwakili oleh Richard C. Kirby), atas pilihan Indonesia,
    • b. Belgia (diwakili oleh Paul Van Zeeland), atas pilihan Belanda,
    • c. Amerika Serikat (diwakili oleh Dr. Frank Porter Graham), atas pilihan Australia dan Belgia
  59. B. 2. Peranan Konferensi Asia dan Resolusi Dewan Keamanan PBB
    • Aksi militer Belanda tanggal 21 Juli 1947 terhadap Republik Indonesia menimbulkan reaksi dunia luar. Inggris dan Amerika Serikat tidak setuju dengan tindakan Belanda itu, tetapi ragu-ragu turun tangan. Di antara negara yang tampil mendukung Indonesia adalah Autralia dan India. Australia mendukung Indonesia karena ingin menegakkan perdamaian dan keamanan dunia sesuai dengan piagam PBB .Sedangkan India mendukung Indonesia karena solidaritas sama-sama bangsa Asia juga senasib karena sebagai bangsa yang menentang penjajahan. Pada waktu Belanda melakukan aksi militernya yang kedua yakni pada tanggal 19 Desember 1948, Perdana Menteri India Pandit Jawaharlal Nehru dan Perdana Menteri Birma (Myanmar) U Aung San memprakarsai Konferensi Asia
  60. Konfrensi Asia
    • Konferensi ini diselanggarakan di New Delhi dari tanggal 20 – 23 Januari 1949 yang dihadiri oleh utusan dari negara-negara Afganistan, Australia, Burma (Myanmar), Sri
    • Langka, Ethiopia, India, Iran, Iraq, Libanon, Pakistan, Philipina, Saudi Arabia, Suriah dan Yaman. Hadir sebagai peninjau adalah wakil dari negara-negara Cina, Nepal, Selandia Baru, dan Muangthai. Wakil-wakil dari Indonesia yang hadir antara lain
    • Mr. A.A. Maramis, Mr. Utojo, Dr. Surdarsono, H. Rasjidi, dan Dr. Soemitro
    • Djojohadikusumo. Konferensi Asia tersebut menghasilkan resolusi yang kemudian disampaikan kepada Dewan Keamanan PBB.
    • Isi resolusinya antara lain sebagai berikut.
    • a. Pengembalian Pemerintah Republik Indonesia ke Yogyakarta.
    • b. Pembentukan perintah ad interim yang mempunyai kemerdekaan dalam politik
    • luar negeri, sebelum tanggal 15 Maret 1949;
    • c. Penarikan tentara Belanda dari seluruh Indonesia
    • d. Penyerahan kedaulatan kepada pemerintah Indonesia Serikat paling lambat pada
    • tanggal 1 Januari 1950.
  61. Resolusi PBB
    • 28 Januari 1949 Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang disampaikan kepada Indonesia dan Belanda sebagai berikut.
    • a. Mendesak Belanda untuk segera dan sungguh-sungguh menghentikan seluruh operasi militernya dan mendesak pemerintah RI untuk memerintahkan kesatuan-kesatuan gerilya supaya segera menghentikan aksi gerilya mereka.
    • b. Mendesak Belanda untuk membebaskan dengan segera tanpa syarat Presiden dan Wakil Presiden beserta tawanan politik yang ditahan sejak 17 Desember 1948 di wilayah RI; pengembalian pemerintahan RI ke Yogyakarta dan
    • membantu pengembalian pegawai-pegawai RI ke Yogyakarta agar mereka dapat menjalankan tugasnya dalam suasana yang benar-benar bebas.
    • c. Menganjurkan agar RI dan Belanda membuka kembali perundingan atas dasar persetujuan Linggar jati dan Renville, dan terutama berdasarkan pembentukan suatu pemerintah ad interim federal paling lambat tanggal 15 Maret 1949, Pemilihan untuk Dewan Pembuatan Undang-Undang Dasar Negara Indonesia Serikat selambat-Iambatnya pada tanggal l Juli 1949.
    • d. Sebagai tambahan dari putusan Dewan Keamanan, Komisi Tiga Negara diubah menjadi UNCI (United Nations Commission for Indonesia = Komisi PBB untuk Indonesia dengan kekuasaan yang lebih besar dan dengan hak mengambil keputusan yang mengikat atas dasar mayoritas. Tugas UNCI adalah membantu melancarkan perundingan-perundingan untuk mengurus pengembalian
    • kekuasaan pemerintah Republik; untuk mengamati pemilihan dan berhak memajukan usul-usul mengenai berbagai hal yang dapat membantu tercapainya penyelesaian.
  62. C. 1. Keberadaan Negara Kesatuan Republik Indonesia, Pada Waktu Agresi Militer Belanda Pertama

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: